FORGOT YOUR DETAILS?

Construction

const1

Kegiatan konstruksi (construction) adalah kegiatan mendirikan atau membangun instalasi dengan efisien, berdasarkan atas segala sesuatu yang diputuskan pada tahap desain (engineering). Pekerjaan yang dilakukan antara lain adalah pekerjaan survey lokasi, kegiatan pengambilan keputusan dan perkerjaan persiapan lain yang diperlukan seperti gambar, material dan peralatan sehingga kegiatan proyek akan berangsur-angsur pindah ke lokasi proyek maka pekerjaan konstruksi dapat dilaksanakan.

Lingkup kegiatan konstruksi secara garis besar dibagi menjadi kegiatan fisik dan kegiatan non fisik. Kegiatan fisik meliputi pembangun fasilitas sementara untuk keperluan perkantoran sementara dan pekerjaan sipil lainnya, melakukan pekerjaan persiapan lokasi, mempersiapkan lahan, mendirikan fasilitas fabrikasi, memasang perpipaan, memasang instalasi listrik dan instrumentasi, memasang perlengkapan keselamatan, memasang isolasi dan pengecatan, melakukan testing, uji coba, dan start-up, serta pekerjaan non fisik seperti merencanakan kegiatan operasional konstruksi, mengendalikan kegiatan konstruksi, mengendalikan tenaga kerja, melakukan inspeksi, dan pekerjaan administrasi

Spesifikasi (specification) yang digunakan pada proyek, desain-desain yang diperlukan dan jumlah material yang digunakan atau biasa disebut MTO (Material Take Off). Setelah semua data yang dihasilkan oleh engineering telah siap, selanjutnya data tersebut digunakan untuk pekerjaan konstruksi dan tim engineering mulai mengerjakan pekerjaan As Built Drawing atau gambar sesuai yang terpasang dan setelah tahap construction selesai maka tim engineering menyelesaikan final gambar terpasang atau biasa disebut Final As Built Drawing. Hubungan antara procurement dengan engineering.

Tim Procurement proyek di kantor pusat (head office) membuat laporan berupa material atau alat yang sudah dikirim ke lapangan yaitu berupa MDR (Material Delivery Report) sedangkan tim construction akan mengirimkan laporan tentang daftar pengiriman yang belum selesai atau OSDR (Out Standing Delivery Report) dan juga menyiapkan laporan material atau peralatan yang diterima berupa MRR (Material Receiving Report).

Perencanaan diharapkan sudah dikerjakan sebelum proyek dimulai secara resmi, sejak progres dimulai sampai mencapai progres 70% seluruh tim proyek diarahkan untuk fokus pada penyelesaian pekerjaan berdasarkan pembagian area yang sudah ditetapkan (area wise). Selanjutnya setelah progress 70%, tim proyek fokus untuk mulai menyelesaikan pekerjaan secara sistem sampai dengan test individu (sistem wise) dengan orientasi mencapai selesai pekerjaan mechanical (mechanical completion readiness oriented).

TOP